menikmati hidup. gimana caranya?

wah sebagai manusia yang menjadi makhluk individu dan sosial kita ini hidup *ceileh apa hubungannya..
buat hidup di jaman ini, jaman yang beeeeener-bener udah global -tapi aku sendiri gatau mau se-global apa nantinya- kita itu butuh yang namanya tekad atau devotion atau keuletan atau lagi keseriusan. Tapi hidup yang kayak gimana sih yang serius, penuh dengan tekad dan keuletan tapi kita juga nikmatin?? itu tuh yang aku pikirin.
Lantas, aku berpikir... berpikir... berpikir.. dan... jengjeng.. ini nih jawabannya :

1. Hiduplah sesuai dengan apa yang kamu minati

    
Hiduplah sesuai yang kamu minati, mungkin itu bisa jadi hobimu, komunitasmu, organisasimu, atau mungkin kamu hidup secara religius. itu pilihanmu! bila kamu sudah berumur 17 tahun, itulah saat dari dirimu mulai menjejakkan kaki kepada keputusan-keputusan hidup yang akan kamu buat nantinya, termasuk ya ini, bagaimana kamu menjalani hari-harimu.. mau menyenangkan, menyakitkan, menggembirakan atau me me yang lain dah.. Hidup sesuai dengan yang kamu minati bisa menjadi hal utama yang kamu kerjakan atau sekedar intermezo/selingan untuk keluar dari penatnya rutinitas hari-harimu.. :D dan kamu akan mendapatkan mood yang luar biasa!

2. Hiduplah dengan penuh ikhlas/tulus

cara kedua buat bikin hidupmu menyenangkan adalah ini, kuncinya IKHLAS/TULUS. kok bisa? ya bisa dong, hidup dengan penuh ikhlas membuat apa yang kamu lakukan itu menjadi 100% your all. Kamu rela berletih-letih untuk mencapai impianmu, kamu rela untuk direpotkan sama tugas-tugas atau pekerjaan yang menumpuk, kamu ikhlas apapun untuk melakukan sesuatu dengan pengorbanan.. kamu ikhlas, ketika kamu ikhlas, tenaga, uang, atau apapun yang kamu keluarkan rasanya bagimu itu memang sudah sewajarnya dan pantas.. dan ikhlas itu membuat kita GAK MAKAN ATI , jadi sifat ikhlas ini bener-bener mood stabilizer nih buat kita2.

3. Bersosialisasilah

ngga bakal bisa dipungkiri, mau se-soliter apapun kamu menjalani hidup, bersosialisasi adalah fitrah kita sebagai manusia, dan tentunya bersosialisasi adalah salah satu cara kita dalam menikmati hidup. saat ini, banyak kan tuh media jejaring sosial yang ngetren, kaya twitter, facebook, google+, path, instagram, dll. itu juga kan salah satu bentuk bersosialisasi meski dalam dunia virtual. lebih baik lagi untuk kita bersosialisasi secara langsung. Bersosialisasi yang baik itu yang membawa manfaat dan yang membuatmu nyaman. Bersosialisasi itu ibarat kita sedang membangun jaring kehidupan, dimana di dalamnya kita bisa saling membantu, bekerjasama, dan membagi ide-ide kita terhadap yang lain. :) so ayo dong keluar dari kamar dan ngobrol-ngobrol lah meski sekedar basa basi demi membangun relasi.. :D jangan jadi Hikkikomori aja. hehehe

4. Hidup dengan penuh syukur

Bersyukur, jangan sampai kita lupa melakukan hal yang satu ini, sempatkanlah dalam beberapa menit atau kalau memang sibuk, lakukan dalam beberapa detik. ucapkanlah kepada Tuhanmu rasa terimakasihmu, bahwa kamu masih hidup, masih sehat, masih bisa makan dan beraktivitas, dsb. Penuhilah hatimu dengan penuh syukur. kalau sudah seperti itu, pastilah kita akan menghargai apa yang ada pada diri kita, menghargai apa yang ada pada orang lain, dan menghargai apa yang ada pada sekitarmu. :)



5. Hiduplah dengan sederhana dan jangan sombong apalagi tukang pamer


Tidak usah neko-neko. tidak usah macam macam. yang ada saja dan jangan memaksakan diri. Hiduplah dengan tenang, apa yang kamu miliki ya itu saja ga usah sampe beli-beli ini itu buat tampil borju, ga usah bersikap ini itu buat keliatan wah, ga usah deh.. capek sendiri ntar ujung-ujungnya malah dicemooh :D so, simple aja. toh orang-orang juga bilang bahagia itu sederhana, bahagia itu mudah cenderung bagaimana saja kita set tingkat kebahagiaan kita :D

6. Be Yourself!

kamu pernah mengimitasi seseorang baik penampilan, sikap bahkan segala tingkah lakunya karena kekagumanmu? apa kamu puas dengan cara seperti itu? apa kamu sudah merasa layak dikagumi seperti orang/persona yang kamu kagumi? pasti jawabnya tidak. Memang sebaiknya jadilah diri sendiri, dengan begitu kamu bebas berlaku sesukamu, jadikanlah dirimu orang yang pantas dikagumi, jadikanlah dirimu pribadi yang mencerminkan dirimu, siapa kamu, dan bagaimana kamu. soalnya, capek kan kalo kamu harus bersikap seperti orang lain agar orang lain melihatmu sebagai pribadi yang baik. terimalah apa adanya dirimu, maka orang lain akan menerima dirimu :)

So, itulah jawaban dari pertanyaanku di awal, tentang gimana sih menikmati hidup tapi kita juga tetep serius dan tetep berusaha untuk menggapai impian dan harapan kita :)
so guys, semoga ini bermanfaat.
dan kalo ada yang mau menambahkan atau sekedar berkenalan.
bisa kok komentar atau kirim email ke erda.astro@gmail.com
may Allah SWT bless your day!! :D
Selasa, 16 Desember 2014
Posted by Erda Adhitya Budhi

Puisi #2

Kau yang Duduk di Belakang

Aku di depan, kau di belakang
lagi-lagi hanya bisa curi pandang
susun strategi, pikiranku melayang
yang terlintas cuma lauk makan nanti siang

Dia masih duduk di belakang
Kucoba menunduk, konsentrasi ulang
ah aku lihat uang
kupungut saja, sayang

Aku yakin dia di belakang
Tak akan kubiarkan hilang
Kupicingkan mata setajam elang
Kuintip lewat jari yang senggang

Ah, jantungku berdegup riang
Belum lihat, jemari datang
ah, dasar kecoa belang!
Gagal lagi aku terbang!

Kau yang duduk di belakang
Sebentar lagi pulang
Tak bisakah kau beri ruang
untukku curi pandang

Untuk si cantik di belakang
Apa kau memakai gelang?
Kali ini aku menimbang
Ah kecoa belang, dasar Jamblang!

Bel sudah berdentang
Kau yang duduk di belakang
akan segera pulang
Siapa nyana dia datang, aku senang!


(ERDA ADHITYA BUDHI)


Minggu, 22 Juni 2014
Posted by Erda Adhitya Budhi
Tag :

Malam yang Semakin Larut #1 "Surat Untukmu"

Hai Kawan,
malam ini aku akan coba memberitahumu sesuatu...
sesuatu yang selama ini kusembunyikan dibalik ketiakku..
yaah, di kamar yang remang ini aku hidup, dalam kesederhanaan dan terkadang kebingungan..
belajar, mengerjakan tugas, sekedar tertawa terhibur karena hal lucu itu sudah menjadi rutinku di kamar ini..
Kawan, kamar ini begitu menarik jika kau kemari, maka kau akan melihat sisi kanan dan kiriku adalah kamar yang sama. Hanya berbeda penataan sesuai masing-masing. Jadi pastikan kau tidak tersesat!
Jangan bosan dulu membaca ceritaku
Sekarang ini aku sedang di kamar ini, sedang menuliskan dan memikirkan hal-hal yang sudah kusembunyikan dibalik ketiakku, kau tau, biarkan aku bercerita :)
          Aku sering dan teramat sering melihat seorang ibu berpakaian lusuh, namun badannya masih sehat dan bugar, dia meminta-minta di area kampus dimana aku belajar, aku ingat betul wajah dan perawakannya, aku merasa kalo aku sudah sering memberinya uang, niatku ikhlas memberi, sekali, dua kali, hingga berkali-kali. Sampai-sampai aku hapal wajahnya, hatiku jadi dongkol rasanya. Sampai ketika aku tidak lagi memberinya uang ketika dia meminta-minta. Kau tau apa yang hatiku gumamkan pada saat itu? "aku tidak tau seberapa dia butuh uang, sekali dua kali minta itu gapapa, tapi kayaknya kalo dikasih terus, dia pikir aku ini orang yang sangat baik yang akan memberi uang ketika ada yang meminta. enak banget! orang tuaku aja banting tulang cari uang buat mbiayain aku, ngasih aku uang buat makan, disini aku malah kasih kesana-sini ga jelas! ah udah ga mau kukasih lagi. biar tau biar usaha sendiri!"
          Setelah waktu-waktu berlalu ia datang, aku selalu tak memberi bahkan pernah aku berpura-pura tak mendengar ucapannya. Dia hanya berlalu sambil terkadang senyum, atau terkadang terlihat iba, memang pada saat itu aku merasa amat kasihan terhadapnya, namun aku ingin memberi pelajaran kepadanya, bahwa kalau ia berusaha ia masih bisa mendapat rezeki yang cukup dengan keringatnya sendiri.
         Namun, kau tau kawan, aku sungguh naif, hanya memaksakan pemikiran idealku padanya, bahkan tanpa mengucapkan intensiku. Aku hanya dari hari ke hari semakin muak melihat wajahnya, bukan aku tak punya rasa iba atau tak berjiwa sosial, bukan! Tapi entah bagaimana ekspresi wajah yang diperlihatkan ketika dia meminta-minta sudah sangatlah lemas sekarang, lemas dalam artian terbiasa. Ia bisa menjadi orang yang perlu dikasihani, dan bisa tiba-tiba menjadi orang yang seolah memiliki segalanya tanpa ia harus bekerja. Kau paham sekarang bagaimana perasaanku?!
          Namun, mengapa aku begitu memperhatikannya? apa kau bisa menjawab kebingunganku ini kawan? Aku selalu memperhatikannya, bahkan aku kira aku sudah seperti memiliki radar untuk mendeteksi keberadaannya. Entahlah! ah aku ingat suatu pagi, dia datang dengan pakaian yah yang lusuh, dengan kulitnya yang hitam itu, Ibu itu membawa seorang anak dalam gendongannya dan seorang anak lagi mengikutinya berjalan di belakangnya. Dia meminta-minta kepada mahasiswa-mahasiswa sejawatku kawan! "Oh Tidak!" teriak batinku, kenapa dia membawa anak-anak dengannya? apakah mereka anaknya? apa tujuannya membawa mereka? apa untuk memancing iba? "Aku tidak akan terpancing" bisikku sendiri. Tapi yang membuatku tidak habis pikir adalah dia meminta-minta di depan anaknya! Apa dia gak malu anaknya tau kalo ibunya itu clamit? Atau ibu itu bangga kalo dia itu pekerjaannya peminta-minta? Aku tak mau memikirkannya lagi! dan segera aku mempercepat langkahku menuju kelas kuliahku nanti.
          dan kawan, apa kau percaya bahwa baru saja aku memutuskan untuk membantunya lagi? setelah semua pikiranku, pikiran negatifku tentangnya, percayakah kau? yah kau dengar kawan, aku baru saja berbicara dengan ibuku, kau tau, aku berbicara macam-macam dengan tawa, kadang serius kadang aku bercanda. Itu sangat menyenangkan, hingga kemudian aku bicara tentang itu kepada ibuku. Beliau ibuku hanya menjawab "Kenapa harus banyak mikir kalo mau bantu? Mungkin ada alasan yang membuat dia menjadi seperti itu, yang membuat dia berlaku seperti itu... kamu ndak usah mencari alasan rasional untuk membantu, tidak usah perhatikan latar belakangnya, cukuplah berpikir 'kalo saya punya dan bisa bantu akan saya bantu, kalo ndak ya ndak bisa, mau apa yang sebenernya kejadian sama dia, dia sendiri yang nanggung, yang penting sini ikhlas' dan ah kamu anggap aja dia itu ibu (aku)" kemudian ibuku pamit untuk tidur dulu dan kini mulailah aku menulis untukmu kawanku,
           Ah kau tidak ngantuk bukan baca ceritaku yang panjang ini, dan rasanya aku mendapat banyak pelajaran penting kali ini, bahwa aku dan kamu tentunya harus membuat moral masyarakat di Negeri Indonesia kita ini tumbuh sebagai pekerja keras selama ia mampu. Jadi nggak mental pengemis gitu. Dan ah, you have to help people if they need your help, and don't even bother to think about what is the reason behind their back. 
wah panjang juga kawan, maaf kalo kamu bosen, itu salah satu rahasia dibalik ketiakku dan masih banyak lagi yang aku ingin ceritakan ke kamu looh.. hehe. So.. I wait your letter, and I'll write you more


(Erda Adhitya Budhi)

Selasa, 10 Juni 2014
Posted by Erda Adhitya Budhi

Perenungan Malam Ini #1

Yang namanya inspirasi atau ide bisa dateng dari mana aja.

Mau dari internet, dari sekolah, media cetak, toilet, khayalan, dari orang lain atau macem-macem lah entah se-absurd apapun ide atau inspirasi itu, itu merupakan hal yang sangat berharga.

kenapa berharga? walaupun kayaknya aneh? serius?

ya berharga, ide atau inspirasi yang mungkin pada saat itu tidak terlihat berguna. maka suatu saat ide atau inspirasi itu akan memimpin kita kepada pemikiran yang baru, lebih luas dan lebih bijak. membuka kepada kemungkinan-kemungkinan baru yang memunculkan harapan atau semangat. Dan juga membangkitkan perencanaan, tujuan dan refleksi terhadap diri sendiri.

Dengan hal ini,
Inspirasi atau ide dapat melecut sikap dan pendewasaan diri lebih mendalam
menjadikan diri bukan hanya sebagai seonggok daging yang kopong tak ada isinya, melainkan membawa warna dalam hidup kita sebagaimana manusia seharusnya.

Memiliki ambisi, rasa puas dan bahagia bila tujuan tercapai dan sedih bila gagal, merasa tertantang dengan hal yang baru, lebih dapat menghargai nilai dan makna kehidupan. Dan menjadi lebih manusia, melakukan hal yang esensial yang fundamental bagi hidupnya, bagi orang di sekitarnya, bagi orang yang disayanginya. Itulah manusia yang memetik pelajaran dari apa yang ada di sekitarnya dan di dalam dirinya. Itulah MANUSIA yang tidak kosong, not hollow man which thinks himself alone although so many people surround him and try to make him happy, because emptiness has been hanging deep beneath his heart. 



#note : Ide atau inspirasi disini maksudnya adalah pemikiran seluruh bidang, tidak hanya yang bersifat discovery.
Posted by Erda Adhitya Budhi

Puisi #1

SINGGASANA HIJAU

hawa kehidupan beriring dalam kabut malam
mengusik ketenangan hutan
yang hidup dan intisarinya menyusup dalam relung-relung gelap
menelan yang dilewatinya
yang hidup kemudian mati
kemudian hidup lagi
dari yang sempurna menjadi cacat
namun hidup di dunia yang sama sekali berbeda
menjadi inti kehidupan yang terkadang luput dari pandangan
kini kenangan yang tersimpan bagai kotak pandora mulai retak
membuat isinya merembes dan mengalir deras
mengantar kenangan yang lama menanti
bukan tak peduli,
tapi juga ku merasa tidak peduli,
hanya saja air mata mengalir
menyambut kehidupan yang datang di kala pagi
seperti primadani, seperti singgasana hijau
seluas kaki melangkah


ERDA ADHITYA BUDHI

Posted by Erda Adhitya Budhi
Tag :

Sersan (Serius namun Santai) Muda

Assalamualaikum Warrahmatullah Wabarakatuh
Wahai Kawan Yang Kurindukan 

Lama ga posting sesuatu di blog ini, meskipun traffic blog ini ga hebat, tapi saya tetap menyukai blog saya ini karena diri saya bisa berinteraksi kapanpun dengan yang ada di dunia maya ini… 
Hmmm… masa muda memanglah membingungkan, ketika kalian menonton di film, anime, drama atau apapun itu, banyak yang mengaitkan masa muda/gairah masa muda itu pada belajar, cinta, persahabatan, dan kebebasan, ya mungkin sebagian besar benar tapi ga segampang itu bicara.. :D
Masa muda yang sesungguhnya seharusnya dipenuhi dengan sikap mawas diri dan penuh perhitungan. Masa muda yang seharusnya mulai berpikir untuk menata masa depan, membetulkan pola pikir, dan menetapkan tujuan hidup dan hati masing-masing.. Setuju? Hanya.. dalam perjalanannya kita bisa saja menemukan cinta, pertemanan, persahabatan, dan yang sebagainya itu lah.. Nikmati saja hal itu tanpa harus melupakan apa yang seharusnya dicapai…
Kalo dikira ini ga penting, kamu salah besar! Bayangkan seorang remaja tak tau apa tujuannya, apa keinginannya, dia pasti akan melakukan hal semaunya, ga memikirkan apa yang akan ada di depannya, yang penting senang… wah pasti banyak pemuda atau pemudi Indonesia yang begini kehilangan arah dan tujuan dirinya sehingga banyak sekali kasus kenakalan bahkan kriminaitas yang dilakukan oleh remaja… hmmmm. Tapi Coba bandingkan bila pemuda mawas diri dengan dirinya dan lingkungannya, mengetahui tujuan dan arti dirinya di dunia ini, memiliki ambisi di masa depannya, maka dengan sendirinya dirinya akan berkehendak untuk lebih baik dan membentuk pola pikir yang matang, tanpa harus mengabaikan masa-masa muda yang indah.. pasti hebat!! Tiap orang memiliki watak dan kepribadian yang kuat, keinginan yang begitu besar dan ambisi yang hebat.. Bayangkan tiap pagi para pemuda melakukan aktivitas untuk menggapai cita-citanya.. belajar, olahraga, mungkin seni, bekerja bahkan.. Tiap orang bebas memilih mimpi.. Tiap orang berhak untuk sukses, tetapi karakter itu harus dibagun saat kita muda, sehingga masa tuanya kita hanya tinggal memandangi dan menikmati buah ranum kerja keras diri sendirii… :D
Jika dibilang menjadi serius itu membosankan, maka tegurlah bahwa ada kalanya serius dibutuhkan untuk menjadi menyenangkan.. ini artinya kita harus tetap serius menjalani hidup ini, kalo kita terlalu santai, bukan hanya dunia yang tak didapat, bisa jadi akhirat pun tidak didapat.. Astaghfirullahal’adziim.
Nah Berjuanglah Kawan Muda!! :D

Kawanmu,

Erda Adhitya Budhi

Wassalamualaikum Warrahmatullah Wabarakatuh
Senin, 02 September 2013
Posted by Erda Adhitya Budhi

silahkan disimak :)

Mungkin ini gambaran secara empiris, kalo kita yang hidup sekarang di dunia ini, pasti banyak godaan dan rintangan supaya bisa hidup yang seperti ini

namun, jangan lengah!!! Teruslah berjuang dengan iman islammu!! karena 2 tujuan akhir tergantung pilihan kita :)
Minggu, 12 Mei 2013
Posted by Erda Adhitya Budhi

Translate

Popular Post

Followers

pageviews

Diberdayakan oleh Blogger.

- Copyright © 2013 sekedar tulisan -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -